Mengenal Berbagai Jenis Ikan Koi dan Sejarahnya

Mengenal Berbagai Jenis Ikan Koi dan Sejarahnya

Dunia Pendidikan dan Teknologi – Ikan Koi dan ikan Maskoki sebenarnya masih merupakan kerabat karena termasuk dalam famili Cyprinidae. Koi (Cyprinus carpio) berkumis, sedangkan Maskoki yang asli bentuknya mirip Koi hanya tanpa kumis, yaitu Carassius auratus.

Kata “Koi” sendiri dalam bahasa Jepang berarti ikan Mas atau ikan Karper. Menurut sejarahnya, orang Cina-lah yang pertama kali membudidayakan ikan Karper, yaitu sekitar tahun 1.300-an. Jika kemudian diberitakan Koi mulai ngetop dan diklaim sebagai produk Jepang. Tentu ada alasannya.

Koi telah banyak dibudidayakan dan dikembangkan di Negara Jepang. Maka dari itu wajarlah kalau nama – nama jenis Koi menggunakan bahasa Jepang. Koi dikenal oleh masyarakat Jepang sekitar 160 tahun silam. Pusat pembenihan Koi di Jepang terdapat di daerah pegunungan Oyija,Nigata.  Daerah ini terkenal sebagai penghasil Karper, karena penduduk Oyija banyak membudidayakan Karper untuk lauk mereka sewaktu musim panas. Pada waktu musim dingin, mereka tidak mungkin lakukan karena daerah tersebut tertutup salju. Sebelum cuaca menjadi dingin, Karper tersebut akan menempati kolam – kolam di dalam rumah, dan begitu melewati musim dingin Karper tersebut menjadi lauk bagi penduduk Oyija.

Menurut asal – usulnya, semua Karper berwarna diturunkan dari Karper liar. Karper liar oleh orang Jepang disebut Koi, tetapi belakangan ini kata Koi digunakan untuk menyebut semua Karper, baik yang liar maupun yang berwarna. Dewasa ini orang Jepang mempunyai istilah khusus untuk Karper liar yaitu “Magoi”.

Koi mempunyai ukuran tubuh cukup besar dan berwarna sangat variasi. Di dalam populasinya, Koi menunjukkan kehidupan secara damai, tidak beringas, mudah berdampingan dengan jenis lain bila berada dalam satu tempat. Koi bersifat omnivore (pemakan segala makanan) dan mudah menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Oleh karena itu ikan ini dapat dipelihara di hampi semua tempat di dunia. Gerak – gerik Koi sangat simpati, bahkan ada anggapan, ikan ini dapat mendatangkan keberuntungan bagi pemiliknya.

Melalui suatu pembudidayaan selama bertahun – tahun, akhirnya diperoleh strain yang berwarna merah atau biru cerah. Itulah yang menjadi titik awal yang menyemangati mereka untuk kemudian mencoba – coba menghasilkan strain – strain yang lebih indah. Akhirnya pada tahun 1870 didapatkan Kohaku(merah dan putih), menyusul pada tahun 1910 Shiriutsuri (putih dan hitam) dan Kinutsuri (kuning dan hitam), garis keturunan mulai tampak dan merupakan suatu yang tidak bisa dipungkiri.

Pada tahun 1930, mulailah ditemukan Karper warna dengan garis  yang lain. Jika pada awal mulanya hanya satu warna, kemudian meyusul penemuan Koi dua dan tiga warna. Adapun koi – koi cantik yang mulai dikenal adalah Showa Sanke (merah, putih, dan hitam). Selain itu muncul juga Koi dengan corak lain seperti Kinrin (sisik emas), Ginrin (sisik perak), dan Ogon (emas).

Pada tahun 1904, Jerman mengirimkan Koi dengan sisik yang tidak lengkap dan bahkan yang tidak bersisik sama sekali, sebagai hadiah kepada Jepang. Mereka lantas menernakan Koi Jerman ini dengan tipe sisik standar untuk Koi, dan hasilnya melengkapi keanekaragaman dasar variasi pada sisik Koi. Jika Koi warna – warni Jepang dikenal sebagai “Nishikigoi”, maka Koi Jerman ini popular dengan sebutan “Doitsugoi” (Koi Jerman). Dalam bahasa Jepang, “Nishiki” mengandung makna kain yang beraneka warna, sedangkan “goi” artinya tidak lain adalah Karper.

Koi adalah Jepang

Koi seakan identik dengan Jepang. Kepopuleran Koi sebagai ikan pajangan yang mempunyai warna memikat, merupakan salah satu budaya Jepang yang sangat dijunjung tinggi seperti halnya pohon Bonsai. Jika Bonsai dan Maskoki dinikmati dan dikagumi keindahannya karena wujudnya yang mini, maka Koi sebaliknya. Dengan badannya yang kekar dan warna – warni yang memikat, Kio memang mempunyai tempat tersendiri di hati para pecintanya.

Koi selalu dikaitkan dengan seluruh aktivitas orang Jepang. Di Hiroshima terdapat banyak sekali perkumpulan pecinta Koi. Bahkan di Hiroshima juga terdapat sebuah bangunan yang mereka namakan Koi, sebuah nama yang diberikan oleh seorang Kaisar yang sangat terkenal, Kaisar Jingu. Ada juga sebuah kastil yang diberi nama “Rijo” yang dalam bahasa Jepangnya mengandung arti kastil Koi. Di sekeliling kastil ini terdapat parit yang sarat dengan Koi. Bahkan ada sebuah tim baseball yang dinamakan Carp (karper). Di Hiroshima juga terdapat sekelompok masyarakat yang membudidayakan Koi, sama seperti yang dilakukan oleh orang – orang Nigata. Pekerjaan ini dilakukan secara turun – menurun.

Bukan hanya itu saja, di Jepang sudah secara turun – menurun dilakukan kontes Koi dibanyak tempat. Kontes yang diikuti puluhan bahkan ratusan peserta dari berbagai daerah itu menunjukkan bahwa Koi sudah merupakan ikan “resmi” di Jepang, selain juga ikan – ikan hias lainnya yang sesungguhnya merupakan cirri khas masyarakat modern.

Kejelian masyarakat Jepang dalam menganalisa kelebihan – kelebihan ikan Koi secara ilmiah memang turut andil dalam memasyarakatkan ikan ini kepada khalayak. Koi yang mempunyai badan kekar itu bisa hidup hingga puluhan tahun. Bahkan di Jepang berlaku nasehat, “Jika Anda menghendaki kawan setia seumur hidup, maka peliharalah Koi di rumah Anda !”.

Menurut buku The Latest “Manual to Nishikigoi” yang ditulis Takeo Kuroki yang terbit tahun 1981/1988 dikhabarkan bahwa Koi tertua di Jepang adalah Hanako. Umurnya 226 tahun, panjang 77 cm, berat 9 kilogram. Pemeliharanya Mr. Komei Koshihora (The President of Nagoya Women’s College) yang beralamat di Higoshi Shirakawa, Kamogun, Gifu, Jepang.

Tanda cinta sang kaisar

Majalah Tropical Fish Hobiest edisi September 1988, memuat tentang asal – usul kata Nishikigoi. Menurut sejarah Cina, ketika anak laki – laki tertua dari Kong-zi lahir pada 533 SM, penguasakerajaan Lu memberinya ikan sebagai hadiah ulang tahun. Ikan itu konon yang kita sebut Koi sekarang ini. Kata Koi, menurut cara penulisan Jepang, memang bisa menimbulkan dua makna yang berbeda. Makna pertama adalah ikan, sedangkan makna kedua adalah menjadi murni atau sempurna. Dari kedua makna ini, Koi bisa diartikan sebagai ikan yang mempunyai garis rapih dan teratur pada sisik di badannya. Dengan lain perkataan, Koi merupakan ikan yang benar – benar sangat menguntungkan dan sangat ideal untuk seni.

Cina ternyata mempunyai buku, yang dipercaya sebagai buku pertama dan tertua yang mengupas tentang Koi, yang bernama Yogyokyo. Tata cara pembudidayaan Koi, dan semua jenis Koi dikupas dalam buku tersebut. Di dalamnya     diuraikan juga tentang Koi yang berwarna – warni seperti merah, biru, putih, dan kuning.

Dengan kata lain terdapat rahasia yang masih tersimpan dalam buku Koi yang ditulis  orang Jepang, seperti Hitachifudoki atauNishonshoki. Dalam bahasa Jepang antara “carp” dan “love” (cinta) mempunyai cara pengucapan yang sama “Koi“. Dalam buku Nishonshoki terdapat cerita yang menarik tentang kata Koi ini. Ketika kaisar Kejkou pergi ke propinsi Mino pada Pebruari 94, ia jatuh cinta pada pandangan pertama dengan anak perempuan Pangeran Yasakairihiko Otohime. Ketika mendengar keinginan kaisar Kejkou, sang putri menolak dan lari masuk ke dalam hutan. Namun kaisar Kejkou tidak kekurangan akal, untuk menarik perhatian pujaan hatinya, ia mengambil ikan yang baru didatangkan dari Cina yang ada di kolam penginapannya dan mengadakan jamuan makan ikan. Anehnya sang putri yang semula menolak akhirnya keluar hutan dan menemui dia. Mereka saling jatuh cinta yang dalam bahasa Jepang disebut Koi. Dari cerita ini orang lantas menyebut Koi untuk ikan yang dipakai sang kaisar guna memikat pujaan hatinya.

Bagaimana dengan nama Nishikigoi, adakah cerita yang menarik sebelum nama itu melekat dan dikenal untuk menyebut Karper warna – warni ini ? Dulu orang menyebut Koi dengan nama yang berbeda – beda, misalnya saja mayogi (karper yang berpola bagus), hanagoi (karper kembang), echigono kawarigoi (karper unik dari Echigo), irogoi (karper warna), dan madarigoi (karper totol). AdalahKei-Abe, teknisi di Pusat Penelitian Perikanan Nigata yang meneliti dan mengembangkan Koi, memberinya nama ketika pertama kali Taisho sanshoku diproduksi di Takezawa-mura pada tahun 1918. Pada waktu itu nama ini tidak popular dikalangan masyarakat.

Diantara jenis Koi yang telah ada, tampaknya Kohaku-Taisho Sanke dan Showa-Sanshokumerupakan jenis ikan yang digemari oleh banyak orang. Oleh karena itu ketiga jenis tersebut banyak menghiasi kolam – kolam atau akuarium. Sedangkan golongan Hikarimono dan Kawarimonobiasanya hanya merupakan aksesories saja.

Koi mempunyai tubuh dengan pola warna – warni yang indah serta gerak – gerik yang mengagumkan, menyebabkan penggemar Koi hampir di berbagai negara membentuk asosiasi penggemar ikan Koi. Bahkan sering melakukan lomba dan pameran untuk menampilkan ikan – ikan terbaik mereka. Itulah sebabnya, untuk menentukan klasifikasi Koi, para penggemar Koi membuat beberapa criteria terhadap nilai atau predikat ikan yang baik.

Pengelompokan ikan Koi

Di Jepang sendiri, telah diketahui adanya 3 cara pengelompokkan Koi. Salah satu diantaranya adalah seperti yang ditentukan oleh Asosiasi Penggemar Koi Jepang (Zen Nippon Airinkoi). Asosiasi ini mengelompokkan Koi menjadi 13 golongan secara berurutan, yaitu sebagai berikut :

Dari berbagai Koi yang ada dapat dikelompokan sebagai berikut :

KELOMPOKANGGOTA JENIS
KohakuShiromuji, Akamuji (Higoi, Benigoi, Haika), Aka, Hajiro, Kuchibeni kohaku, Menkaburi Kohaku, Hanatsuki Kohaku, Nidan Kohaku, Sandan Kohaku, Yodan Kohaku, Inazumi, Straight Hi, Doitsu Kohaku, Napoleon, Gotenzakura, Fuji Kohaku.
Taisho-SankeKuchibeni sanke, Aka sanke, Tsubaki sanke, Doitsu Sanke, Doitsu Aka Sanke, Fuji Sanke.
Showa-SanshokuBoke Showa, Hi Showa, Kindai Showa, Doitsu Showa.
UtsurimonoShiro Utsuri, Ki Utsuri, Hi Utsuri, Utsuri Doitsu.
KawarimonoKarasugoi, Hajiro, Hageshiro, Yotsushiro, Suminagashi, Matsukawabake, Kumonryn, Kigoi, Chagoi, Midorigoi, Matsuba (Aka Matsuba, Shiro Matsuba), Goshiki, Sanke Shusui, Showa Shusui, Goshiki Shusui, Kanoko Kohaku, Kanoko Showa, Kage Utsuri (Kage Shiro Utsuri, Kage Hi Utsuri), Kage Showa.
Asagi, ShusuiKonjo Asagi, Nurami Asagi, Mizu Asagi, Asagi Sanke, Taki Asagi, Hana Asagi, Hana Shusui, Hi Shusui, Ki Shusui, Pearl Shusui.
KoromoAi Goromo, Sumi Goromo, Budo Sanke, Koromo Sanke, Korom Showa.
OgonOgon, Nezu Ogon, Shiro Ogon, Platinum Ogon, Yamabuki Ogon, Orange Ogon, Hi Ogon, Gin Matsuba, Kin Matsuba, Doitsu Ogon, Platinum Doitsu, Orange Doitsu, Mizuho Ogon, Kin Kabuto, Gin Kabuto, Ginbo.
Hikari-MoyomonoHariwake, Yamabuki Hariwake, Orange Hariwake, Hariwake Matsuba, Hariwake Doitsu, Kikusui, Platinum Kohaku, Yamato Nishiki, Kinsui, Ginsui, Shochiku Bai, Kujaku Ogon, Kujaku Doitsu, Tora Ogon.
Hikari-UtsurimonoKin Showa, Gin Showa, Gin Shiro (Kin Shiro Utsuri), Kin ki Utsuri.
Kin GinrinBanyak jenis
TanchoTancho Kohaku, Tancho Sanke, Tancho Showa.

Nenek moyang Koi adalah ikan Karper hitam, sehingga gambaran tubuh ikan ini seperti ikan Karper atau ikan Mas pada umumnya, hanya saja tubuh Koi sedikit lebih ramping. Tubuh Koi dilengkapi sirip – sirip yang terdiri dari ; sirip dada, sirip punggung, sirip dubur dan sirip ekor. Sirip – sirip ini untuk menjaga keseimbangan tubuh, melancarkan gerakkan dalam air serta sebagai kemudi. Sirip Koi terdiri dari duri keras dan duri lunak, dan apabila sirip – sirip ini mengalami kerusakan, beberapa waktu kemudian dapat pulih kembali. Sirip Koi ada yang berwarna hitam, putih, merah dan kadang – kadang dilengkapi dengan garis – garis, sehingga menambah keindahan tubuhnya. Sirip ekor ikan Koi bentuknya tidak mengalami variasi seperti ekor ikan Maskoki.